• Jelajahi

    Copyright © Media Pamor News
    Best Viral Premium Blogger Templates

    MEDIAPAMORNEWS.COM

    Selamat Datang di MEDIAPAMORNEWS.COM ➤ Tegas - Berimbang - Terpercaya ➤ Semua Wartawan MEDIAPAMORNEWS.COM dilengkapi ID CARD WARTAWAN. Kami Adalah Penyaji Referensi Berita Terpercaya - Terimakasih.

    Upacara Hari Sumpah Pemuda,GP Angkatan 66 dan Sejumlah Elemen Masyarakat Jangan Jadi Anak Bangsa Cengeng dan Generasi Penjilat

    Minggu, Oktober 29, 2023 WIB Last Updated 2023-10-29T07:41:21Z

    MEDAN : Dewan Pimpinan Pusat (DPP) Generasi Penerus (GP) Angkatan 66 menggelar upacara nasional dalam rangka memperingati Hari Sumpah Pemuda yang ke 95 pada Sabtu 28 Oktober 2023 


    Di depan Tugu Monumen Perjuangan Angkatan 66 Jalan Stasion Kereta Api Medan. Selain pengurus dan anggota GP Angkatan 66, upacara juga diikuti sejumlah pelajar dari SMA Negeri 6 Jalan Ansari Medan, pelajar dari SMA Muhammadiyah 01 Jalan Utama Medan, 


    Perwakilan dari Pramuka, dari MKGR Kota Medan, PKB Medan, Pertahanan Idiologi Serikat Islam (Prisai), 234 SC dan peserta undangan lainnya. Hadir juga mewakili Pemko Medan yaitu Kepala Kesbang Pol Linmas, Andy M Siregar.


    Ketua Umum DPP GP Angkatan 66, Azhari AM Sinik dalam sambutannya mengatakan kondisi bangsa dan negara saat ini harus lebih mendapat pethatian dan pemahaman soal ketahanan, kebangsaan, persatuan dan sejarah nasional. Apalagi saat ini lanjut Ari, hanya sedikit komponen bangsa ini yang memikirkan dan mengingat pesan-pesan sejarah. 


    Seharusnya semua kita sebagai anak bangsa memikirkannya. Sebab 95 tahun lalu para pejuang yang terdiri para pemuda dari berbagai suku dan daerah bersatu padu mengucapkan ikrar sumpah pemuda demi persatuan dan kesatuan bangsa Indonesia,” katanya.


    Dikatakan, jangan kita menjadi pemuda dan anak bangsa yang cengeng. Bangun negeri ini dengan ilmu pengetahuan. “KamI dari para pengurus dan anggota GP Angkatan 66 hanya tinggal beberapa hai lagi melihat bangsa ini. Untuk itu adek-adek para pelajar, pramuka dan para pemuda, gali potensi yang dimiliki negeri ini. 


    Diharapkan pemerintah mulai dari pusat Pemprov dan Pemko mampu memberi wawasan sejarah kepada adek-adek para generasi penerus bangsa ini.”


    Sementara yang mewakili pelaku sejarah dari tokoh eksponen Angkatan 66, Amin Rahman, mengingatkan para pemuda dan pelajar, jadilah diri sendiri. Jangan jadi generasi penjilat, jangan amat alias ambil muka angkat telor. Anak Medan tidak seperti ini. “Kita tidak boleh mengkultuskan individu, kita tidak boleh mendewa-dewakan seseorang. Kita harus yakin dan percaya kepada Allah. Adik-adik para pelajar dan pemuda sekalian, belajarlah dengan sungguh-sungguh. 


    Karena di era 80-an, sama degan kita tetapi sekarang mereka lebih maju. Kenapa, karena pemerintah mereka jujur dan membangun negeri. Rakyat kita merantau ke negeri lain jadi buruh. “Mereka ke sana karena dapat pemimpin baik dan jujur. Maka untuk itu pilih pemimpin yang baik, cerdas dan Islam,” katanya.


    Sedangkan Pemko Medan melalui Kepala Kesbang Pol Linmas, Andy M Siregar mengatakan kepada para pemuda dan pelajar agar menjauhi diri dari narkoba dan pergaulan bebas. 


    Warga Medan harus tunjukkan identitas diri, jangan narkoba walau sedikit. “Saat ini Medan nomor 1 dalam peredaran dan penggunaan narkoba. Harapan ada di pundak adek-adek dan pelajar untuk melanjutkan pembangunan. 


    Jaga persatuan dan kesatuan, di depan ada Pemilu. Ada perbedaan, kita harap perbedaan itu menyatukan kita. Jangan memecah belah anak bangsa,”urainya. Usai upacara para peserta melakukan photo bersama dan makan siang bersama.

    (Red:Ridwan Naibaho)

    Komentar

    Tampilkan

    Terkini